August 3, 2021 By noprescription-canadian-pharmacy.net 0

Daur Ulang Elektronik

Data terbaru tentang industri – dari survei yang dilakukan oleh International Data Corporation (IDC) dan disponsori oleh Institute of Scrap Recycling Industries (ISRI) – menemukan bahwa industri (pada 2010) menangani sekitar 3,5 juta ton elektronik dengan pendapatan sebesar $5 miliar dan mempekerjakan 30.000 orang secara langsung – dan telah tumbuh sekitar 20% setiap tahun selama dekade terakhir. Tetapi apakah pertumbuhan ini akan terus berlanjut?

Teknologi Elektronik
Peralatan komputer pribadi telah mendominasi volume yang ditangani oleh industri daur ulang elektronik. Studi IDC melaporkan bahwa lebih dari 60% berat volume input industri adalah “peralatan komputer” (termasuk PC dan monitor). Namun Toko Elektronik Terlengkap Di Manado laporan terbaru oleh IDC dan Gartner menunjukkan bahwa pengiriman komputer desktop dan laptop telah menurun lebih dari 10% dan pengiriman smartphone dan tablet sekarang masing-masing melebihi pengiriman PC. Sekitar 1 miliar ponsel pintar akan dikirimkan pada 2013 – dan untuk pertama kalinya melebihi volume ponsel konvensional. Dan pengiriman laptop ultra-ringan dan hibrida laptop-tablet meningkat pesat. Jadi, kita memasuki “Era Pasca-PC”.

Selain itu, TV dan monitor CRT telah menjadi bagian yang signifikan dari volume input (berdasarkan berat) dalam aliran daur ulang – hingga 75% dari aliran “elektronik konsumen”. Dan matinya CRT berarti lebih sedikit TV dan monitor CRT yang akan memasuki aliran daur ulang – digantikan oleh layar datar yang lebih kecil/ringan.

Jadi, apa arti tren teknologi ini bagi industri daur ulang elektronik? Apakah kemajuan teknologi ini, yang mengarah pada pengurangan ukuran, menghasilkan “jejak material yang lebih kecil” dan volume total yang lebih sedikit (berdasarkan berat)? Karena perangkat seluler (misalnya, ponsel pintar, tablet) sudah mewakili volume yang lebih besar daripada PC – dan mungkin berputar lebih cepat – mereka mungkin akan mendominasi volume masa depan yang memasuki aliran daur ulang. Dan mereka tidak hanya jauh lebih kecil, tetapi biasanya harganya lebih murah daripada PC. Dan, laptop tradisional sedang digantikan oleh ultra-buku serta tablet – yang berarti bahwa laptop yang setara jauh lebih kecil dan lebih ringan.

Jadi, bahkan dengan jumlah elektronik yang terus meningkat, volume berat yang memasuki aliran daur ulang mungkin mulai berkurang. Prosesor komputer desktop biasa memiliki berat 15-20 lbs. Komputer laptop tradisional memiliki berat 5-7 lbs. Tapi “ultra-book” baru memiliki berat 3-4 lbs. Jadi, jika “komputer” (termasuk monitor) terdiri dari sekitar 60% dari total volume input industri menurut beratnya dan TV telah mencakup sebagian besar volume “elektronik konsumen” (sekitar 15% dari volume input industri) – maka hingga 75% dari volume input dapat dikenakan pengurangan bobot teknologi baru – mungkin sebanyak pengurangan 50%. Dan, perubahan teknologi serupa dan pengurangan ukuran terjadi di pasar lain – misalnya, telekomunikasi, industri, medis, dll.

Namun, nilai bawaan dari perangkat ini mungkin lebih tinggi daripada PC dan CRT (untuk dijual kembali serta barang bekas – per satuan berat). Jadi, volume bobot industri dapat menurun, tetapi pendapatan dapat terus meningkat (dengan penjualan kembali, nilai pemulihan material, dan layanan). Dan, karena perangkat seluler diharapkan untuk berputar lebih cepat daripada PC (yang biasanya telah berubah dalam 3-5 tahun), perubahan dalam aliran daur ulang elektronik ini dapat terjadi dalam waktu 5 tahun atau kurang.

Faktor lain yang perlu dipertimbangkan industri, seperti yang baru-baru ini dilaporkan oleh E-Scrap News – “Tren portabilitas keseluruhan dalam perangkat komputasi, termasuk faktor bentuk tradisional, ditandai dengan baterai terintegrasi, komponen, dan suku cadang yang tidak dapat diperbaiki. Dengan perbaikan dan pembaruan yang semakin meningkat. sulit untuk jenis perangkat ini, prosesor e-scrap akan menghadapi tantangan yang signifikan dalam menentukan cara terbaik untuk mengelola perangkat ini secara bertanggung jawab, karena mereka secara bertahap membentuk bagian yang meningkat dari aliran manajemen akhir masa pakai.” Jadi, apakah itu berarti potensi penjualan kembali untuk perangkat yang lebih kecil ini mungkin lebih kecil?

Industri daur ulang elektronik secara tradisional berfokus pada PC dan elektronik konsumen, tetapi bagaimana dengan peralatan infrastruktur? – seperti server/pusat data/komputasi awan, sistem telekomunikasi, sistem jaringan kabel, sistem satelit/navigasi, sistem pertahanan/militer. Sektor-sektor ini umumnya menggunakan peralatan yang lebih besar dan bernilai lebih tinggi serta memiliki volume yang signifikan (dan terus bertambah?). Mereka umumnya tidak terlihat atau dipikirkan ketika mempertimbangkan industri daur ulang elektronik, tetapi mungkin menjadi bagian yang semakin penting dan lebih besar dari volume yang ditanganinya. Dan beberapa, jika tidak banyak, dari infrastruktur ini disebabkan oleh perubahan teknologi – yang akan menghasilkan pergantian volume peralatan yang besar. GreenBiz.com melaporkan bahwa “… saat industri merombak dan mengganti… server, peralatan penyimpanan dan jaringan untuk mengakomodasi proyek konsolidasi dan virtualisasi besar-besaran dan mempersiapkan era komputasi awan… pengembangan komputasi awan, inventaris aset fisik TI akan beralih dari konsumen ke pusat data… Sementara jumlah perangkat konsumen meningkat, mereka juga semakin kecil ukurannya. Sementara itu, pusat data sedang ditingkatkan dan diperluas, berpotensi menciptakan sejumlah besar limbah elektronik di masa depan.”

Namun, di luar AS – dan khususnya di negara berkembang – bobot volume input ke aliran daur ulang elektronik akan meningkat secara signifikan – karena penggunaan perangkat elektronik menyebar ke pasar yang lebih luas dan infrastruktur untuk daur ulang dikembangkan. Selain itu, negara berkembang akan terus menjadi pasar yang menarik untuk penjualan kembali barang elektronik bekas.

Logam Mulia
Dalam studi IDC, lebih dari 75% berat volume output industri ditemukan sebagai “sampah kelas komoditas”. Dan lebih dari setengahnya adalah “logam”. Logam mulia mewakili sebagian kecil dari volume – konsentrasi rata-rata logam mulia dalam skrap elektronik diukur dalam gram per ton. Tetapi nilai pemulihannya adalah bagian yang signifikan dari total nilai skrap kelas komoditas dari elektronik.

Harga logam mulia telah meningkat secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir. Harga pasar untuk emas, perak, paladium, dan platinum masing-masing naik lebih dari dua kali lipat selama lima tahun terakhir. Namun, emas dan perak secara historis sangat fluktuatif karena harganya didorong terutama oleh investor. Harga mereka tampaknya telah mencapai puncaknya – dan sekarang jauh di bawah poin tertinggi mereka tahun lalu. Padahal, harga platinum dan paladium secara tradisional didorong oleh permintaan (misalnya, manufaktur – seperti elektronik dan aplikasi otomotif) dan umumnya lebih stabil.

Peralatan telekomunikasi dan telepon seluler umumnya memiliki kandungan logam mulia tertinggi – hingga 10 kali rata-rata barang elektronik bekas berdasarkan per satuan berat. Seiring kemajuan teknologi, kandungan logam mulia dari peralatan elektronik umumnya menurun – karena pembelajaran pengurangan biaya. Namun, perangkat yang lebih kecil dan lebih baru (misalnya, ponsel pintar, tablet) memiliki kandungan logam mulia per satuan berat yang lebih tinggi daripada peralatan elektronik konvensional – seperti PC. Jadi, jika volume berat peralatan elektronik yang ditangani oleh industri elektronik berkurang, dan harga pasar untuk logam mulia menurun – atau setidaknya tidak meningkat – akankah nilai pemulihan logam mulia dari skrap elektronik menurun? Mungkin nilai pemulihan logam mulia dari skrap elektronik per satuan berat akan meningkat karena semakin banyak produk elektronik yang semakin kecil/ringan, tetapi memiliki konsentrasi logam mulia yang lebih tinggi (misalnya, ponsel) daripada total skrap elektronik tradisional. Jadi, aspek industri ini sebenarnya bisa menjadi lebih hemat biaya. Tetapi total pendapatan industri dari sisa komoditas – dan terutama logam mulia – mungkin tidak terus meningkat.

Struktur Industri Industri
daur ulang elektronik di AS dapat dianggap terdiri dari 4 tingkatan perusahaan. Dari yang paling besar – proses itu lebih dari 20 hingga lebih dari 200 juta lbs. per tahun – hingga perusahaan menengah, kecil, dan terkecil – yang memproses kurang dari 1 juta lbs. per tahun. 2 tingkatan teratas (yang mewakili sekitar 35% dari perusahaan) memproses sekitar 75% dari volume industri. Jumlah perusahaan di “Tingkat 1” telah menurun karena konsolidasi – dan konsolidasi industri yang berkelanjutan mungkin akan mendorongnya lebih ke model 80/20 yang sudah dikenal. Meskipun ada lebih dari 1000 perusahaan yang beroperasi di industri daur ulang elektronik di AS, saya memperkirakan bahwa perusahaan “50 Teratas” memproses hampir setengah dari total volume industri.

Apa yang akan terjadi pada perusahaan yang lebih kecil? Perusahaan menengah akan bergabung, mengakuisisi, diakuisisi, atau bermitra untuk bersaing dengan perusahaan besar. Perusahaan kecil dan terkecil akan menemukan ceruk atau menghilang. Jadi, jumlah perusahaan di industri daur ulang elektronik kemungkinan akan berkurang. Dan lebih banyak volume akan ditangani oleh perusahaan terbesar. Seperti halnya industri yang sedang berkembang, perusahaan yang paling hemat biaya dan menguntungkan akan bertahan dan tumbuh.