August 7, 2021 By noprescription-canadian-pharmacy.net 0

Gejala COVID panjang dari ‘sembuh’ itu nyata, data Fitbit mengkonfirmasi

Pangsa orang Amerika dengan perangkat yang dapat dikenakan yang juga menawarkan beberapa fungsi kesehatan digital terus berkembang, dan para peneliti medis telah memperhatikannya. Kembali pada bulan Maret tahun lalu, ketika pandemi COVID-19 masih dalam tahap awal, Scripps Research Translational Institute di California memulai apa yang disebut studi DETECT yang memanfaatkan perangkat yang dapat dikenakan, terutama dari geng Fitbit, untuk mengukur kemampuan deteksi penyakit mereka. .

Meskipun ada beberapa, terutama dalam kombinasi dengan gejala yang dilaporkan sendiri, temuan studi DETECT digunakan  untuk mengungkap sesuatu yang lebih menarik – deteksi COVID panjang oleh Fitbits mereka. 
Istilah “covid panjang” diciptakan sebagai ungkapan payung untuk semua berbagai masalah kesehatan seseorang yang dianggap “sembuh” dari virus, masih memiliki waktu berbulan-bulan setelah mereka tertular dan menangani penyakit tersebut.
Ini berkisar dari sindrom kelelahan kronis hingga gangguan neurologis, karena virus itu licik dan dapat masuk ke banyak organ selama perjalanannya di dalam tubuh. Ketika memperhitungkan gejala pasca-COVID, para peneliti menemukan bahwa Fitbit dapat memberi mereka informasi yang lebih kredibel bahwa seseorang memang harus berurusan dengan virus setelah lama setelah seharusnya dibersihkan.
Masalahnya, bagaimanapun, bahwa sementara jumlah langkah dan waktu tidur kembali normal cukup cepat – sekitar sebulan setelah diagnosis – dampak kardiovaskular, seperti yang dilaporkan oleh Fitbits, bertahan lebih lama. 
” Perbedaan ini paling mencolok untuk RHR [denyut jantung istirahat], dengan individu positif COVID-19 awalnya mengalami bradikardia sementara diikuti oleh takikardia relatif berkepanjangan yang tidak kembali ke awal, rata-rata, hingga 79 hari setelah timbulnya gejala ,” kata temuan penelitian, mengulangi sekali lagi, kali ini dengan data yang dikumpulkan dari perangkat wearable tepercaya Anda, bahwa virus COVID-19 dapat meninggalkan dampak jangka panjang pada kesehatan Anda bahkan jika Anda dianggap “sembuh” oleh statistik.
Kunjungi kami untuk informasi berita seputar teknologi terbaru di [https://www.idntechnews.com/]