August 4, 2021 By noprescription-canadian-pharmacy.net 0

Jalan berliku dan jalan buntu: Seorang jurnalis melacak jejak nomor teleponnya yang dicuri

Ini adalah hal yang sangat menjengkelkan untuk menerima panggilan spam begitu sering, dan kemudian harus bertanya-tanya bagaimana di dunia orang di sisi lain mendapatkan nomor telepon pribadi Anda. Tidak peduli apa yang kita lakukan, kita semua pernah mengalami siksaan ini di beberapa titik atau lainnya.
Namun, Anda mungkin terkejut mengetahui tentang jumlah tempat nomor telepon Anda sebelum sampai ke siapa pun yang terakhir mengirim spam kepada Anda.
Wartawan yang berbasis di Inggris Jane Wakefield dari BBC mengalami gangguan yang sama ketika orang asing mengirim pesan kepadanya di WhatsApp (yang tidak dapat Anda lakukan kecuali Anda memiliki nomor telepon seseorang), jadi dia memutuskan untuk melakukan penyelidikan mendalam untuk mencari tahu persisnya. bagaimana dan di mana nomor pribadinya telah disusupi.

Dari mana orang asing WhatsApp itu mendapatkan nomornya?

Pertama, Jane menanyai orang asing WhatsApp itu untuk mencari tahu dari mana mereka mendapatkan info kontaknya. Menariknya, orang itu bukan spammer, hanya seorang wanita acak yang mencoba menghubungi Jane dengan nada baru untuk sebuah cerita. Wanita ini menjawab bahwa dia telah membeli nomor telepon dari sebuah perusahaan bernama RocketReach, yang menjanjikan dapat langsung membuat Anda berhubungan dengan profesional mana pun melalui nomor telepon atau email pribadi mereka.

Dari mana RocketReach mendapatkan nomornya? 

Tampaknya ada banyak perusahaan teduh di AS seperti RocketReach yang menghasilkan banyak uang melalui penjualan informasi kontak. Diduga, mereka sendiri memperoleh informasi yang dimaksud melalui platform publik seperti media sosial apa pun, atau situs web direktori perusahaan, pribadi, dan telepon.
Tentu saja, Jane Wakefield segera menuju ke perusahaan RocketReach yang misterius untuk mencari tahu bagaimana mereka datang untuk menjual nomor telepon pribadinya kepada orang asing. Dia berhasil menghubungi CEO perusahaan Scott Kim melalui LinkedIn. 
Meskipun dia tidak membuang waktu untuk berjanji menghapus semua informasi pribadi Jane dari basis data layanan, dia sedikit banyak menolak untuk menjawab pertanyaannya tentang bagaimana  RocketReach benar-benar memperoleh info tersebut.
Satu-satunya hal penting yang dapat diketahui Jane dari Kim adalah bahwa tidak mungkin lagi mengetahui caranya , karena profilnya telah dihapus. Tidak puas, jurnalis itu mendorong lebih agresif, memberi tahu perusahaan bahwa dia sedang mengerjakan sebuah cerita tentang melacak jejak digital nomor teleponnya yang dicuri. Akhirnya, RocketReach menyerah dan mengatakan kepadanya bahwa mereka mungkin mendapatkannya melalui umpan Twitter-nya melalui layanan identitas publik yang disebut Pipl.

Jadi… Bagaimana Pipl mendapatkan nomornya?

Jane sekarang terlalu dalam untuk memperlambat penyelidikannya, dan usahanya hanya memunculkan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban. Apa yang seharusnya menjadi pertanyaan sederhana berubah menjadi permainan yang tampaknya tidak pernah berakhir untuk melacak pelaku pencurian asli. 
Ketika Jane menghubungi orang-orang di Pipl selanjutnya, CEO perusahaan—bernama Matthew Hertz—menjawab pertanyaannya dengan kalimat sederhana: “Sumber data tampaknya adalah Sync.me.”

Dari mana Sync.me mendapatkannya?

Ternyata Sync.me kali ini adalah layanan identifikasi penelepon. Jane mengisi formulir kontak di situs web perusahaan, dan mereka secara mengejutkan menjawab bahwa mereka telah memeriksa catatan dan tidak dapat menemukan apa pun di profilnya. 
Namun, mereka menambahkan bahwa “Kami mungkin telah salah mengidentifikasi nomor Anda di masa lalu sebagai nomor telepon bisnis. Namun, karena kami menerapkan peraturan GDPR [Peraturan Perlindungan Data Umum], kami menghapus nomor tersebut dari layanan kami.”
Peraturan Perlindungan Data Umum adalah peraturan data yang diterapkan di Uni Eropa pada tahun 2018, yang juga membahas transfer data pribadi di luar UE tetapi tidak dapat diterapkan secara efektif di Amerika Serikat. 

Pertanyaan Jane, pada saat itu, adalah: pada tahap apa, jika ada, seluruh kejahatan ini menjadi ilegal? Tentu saja tampak salah bagi RocketReach, yang memperoleh informasi pribadinya dari database yang sekarang dianggap terlarang, untuk terus menjual nomor telepon Jane tanpa sepengetahuannya.

Ketika ditanya oleh BBC News, Pipl mengatakan bahwa “informasi itu ditemukan di sumber publik dan karenanya tidak diperlakukan sebagai informasi pribadi.” Seperti yang lain, ia terus mengklaim bahwa ia menghormati hak privasi orang—dan tampaknya itulah akhirnya.
Setelah semua ini, Jane menghubungi grup kampanye privasi Noyb, yang anggotanya memberikan pendapatnya bahwa perilaku perusahaan-perusahaan ini salah dalam cara mereka menangani pertanyaan dan data pribadinya. 

Rafi Azim-Khan, Kepala Privasi Data di firma hukum Pillsbury, menyatakan ketidaksetujuannya sendiri mengenai transaksi perusahaan:

Baca juga Tips dan trik mengenai teknologi terkini disini. [https://suaratek.com]

Jane tidak bisa berbuat apa-apa lagi setelah seluruh cobaan itu kecuali mengajukan keluhan resmi dan menunggu, seperti yang diberitahukan oleh Kantor Komisaris Informasi Inggris.